Satgas Jelaskan Efek Domino Melonjaknya Laju Penularan Covid-19 Saat Libur Panjang

Satgas Jelaskan Efek Domino Melonjaknya Laju Penularan Covid-19 Saat Libur Panjang

Satgas Penanganan Covid 19 Nasional mengumumkan adanya lonjakan laju penularan virus corona setelah libur panjang periode Mei, Agustus, dan Oktober tahun 2020. Ketua Bidang Data dan Teknologi Informasi Satgas Covid 19 dr. Dewi Nur Aisyah menyebut lonjakan penularan Covid 19 itu mayoritas terjadi secara tiba tiba. "Apa dampaknya ketika kasus ini tiba tiba melonjak? orang yang positif ini banyak, maka akan berpengaruh kepada kapasitas pelayanan kesehatan.

Ini jadi domino efek yang paling kita takutkan, adalah bahwa tenaga kesehatan kewalahan, tidak cukup," kata Dewi saat berbicara di kanal YouTube BNPB, Rabu (16/12/2020). Domino efek lonjakan kasus yang terjadi tiba tiba itu berdampak pada kapasitas pelayanan kesehatan yang kadangkala tidak mencukupi. Efek domino pertama yakni pada jumlah keterisian tempat tidur di ruang critical care seperti ruang ICU.

Ruang ICU biasanya digunakan bagi pasien Covid 19 yang mengalami gejala berat. "Tempat tidur mungkin kalau di ruangan biasa tidak masalah, namun yang harus kita lihat adalah jumlah tempat tidur di critical care, ICU dan lainnya, ini yang sangat terbatas," ujar dia. "Bagaimana ventilator, jumlah ICU itu sendiri bagaimana ketika yang datang ke sana ternyata adalah orang orang yang punya gejala berat, ini akan sulit," sambung Dewi.

Domino efek lonjakan penularan Covid 19 yang terjadi tiba tiba juga berdampak pada para tenaga kesehatan. Tenaga kesehatan seperti dokter dan perawat waktu kerjanya akan menjadi luar biasa sekali. Bahkan kadangkala para tenaga kesehatan harus melayani pasien yang banyak dalam satu waktu tanpa jeda.

"Fatalitas kesehatan bergantung pada kapasitas pelayanan kesehatan, dan yang kedua akan berpengaruh dari karakteristik pasien yang terinfeksi," jelas Dewi. Karakteristik pasien yang terinfeksi ini meliputi: faktor risiko usia, jumlah komorbid yang dimiliki, jenis komorbid yang ada pada pasien dan kecepatan penanganan pasien Covid 19 itu. Ada kejadian di mana seorang pasien Covid 19 cepat dibawa ke rumah sakit, namun yang terjadi rumah sakit justru tidak memiliki tempat untuk merawat.

"Lonjakan kasus yang begitu tinggi, sementara kita (pelayanan kesehatan) tidak siap," kata dia. "Jadi kalau kita lihat memang ada risiko tadi, semuanya domino efek. Mulai dari libur panjang, kenapa ujungnya kita terjadi peningkatan kasus kematian juga," sambung Dewi.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *